Keajaiban Tulisan dan Menulis

Hal yang paling mudah untuk mengungkapkan sesuatu adalah dengan tulisan. Menulis adalah salah satu cara orang untuk menyatakan sesuatu yang disuka atau tidak disuka ketika lidah tak mampu menyatakan secara langsung.

Terkadang tulisan memiliki ekspresi yang lebih kuat dan jujur ketimbang ucapan yang dikatakan secara langsung melalui percakapan atau dialog. Tulisan yang ditulis di media apa pun adalah suatu refleksi, spontanitas, ekspresi hati, jiwa dan pikiran.

Dengan menulis seseorang dapat berekspresi dengan bebas tanpa ada sesuatu yang membatasi. Tulisan dapat menunjukkan dan mengeluarkan sensitivitas seseorang atas sesuatu yang ditulisnya. Banyak orang (mungkin saya termasuk di dalamnya) yang tidak ingin mengekspresikan secara langsung hal yang tidak mereka sukai semata hanya untuk menjaga sesuatu, atau tak mampu mengungkapkannya melalui lisan.

Hanya melalui tulisan ekspresi itu akan keluar. Ekspresi kebahagiaan, kekaguman, cinta, caci maki, kebusukan, sakit hati, kekesalan, kekacauan, kesepian, kesedihan, amarah, resah dan galau, semuanya dapat dituangkan pada sebuah tulisan dalam bentuk apa pun. Mereka bisa menjadi sangat ekspresif dengan rangkaian kata-kata yang tumpah seperti aliran air yang tersumbat oleh sampah-sampah dan dapat mengalir dengan deras ketika dorongannya begitu kuat.

Tak peduli seberapa kacau tanda bacanya atau alur logika kata-kata yang ditulis. Menulis seperti memberikan tempat untuk melampiaskan semuanya, sehingga dapat memberikan kepuasan dan kesenangan karena mampu melepaskannya.

Menulis seperti dapat menyembuhkan penyakit yang tak jelas dimana rasanya, kemudian hilang bersamaan dengan rangkaian kata yang mengalir lewat jari jemari. Kata-kata yang ditulis seseorang bisa membuat orang senang, sedih, kesal, berdecak kagum, atau memberi inspirasi bagi orang lain yang membacanya.

Tulisan bisa menjadi cerita dan ungkapan yang tersimpan lebih lama ketimbang kata-kata yang diucapkan.