Marrowbone (2017)

Marrowbone merupakan film drama horor thriller Spanyol berbahasa Inggris. Maksudnya berbahasa Inggris yakni karena semua aktor dan bahasanya berbahasa Inggris. Namun sutradara dan hampir semua kru berkebangsaan Spanyol.

Marrowbone disutradarai dan ditulis oleh Sergio G. Sánchez. Judul asli Marrowbone adalah El Secreto de Marrowbone atau The Secret of Marrowbone, yang berarti Rahasia Marrowbone. Namun judul ini dipersingkat menjadi Marrowbone. Marrowbone rilis di Spanyol pada 27 Oktober 2017. Sedang rilis di Amerika Serikat pada 13 April 2018.

Dikisahkan pada tahun 1969, Sebuah keluarga yang bernama belakang Marrowbone tinggal di sebuah rumah besar, tua, dan terpencil di pinggiran kota di Amerika. Keluarga tersebut terdiri dari seorang ibu, Rose (Nichola Harrison), dan keempat anaknya; Jack (George MacKay) berusia 20 tahun, Jane (Mia Goth) berusia 19 tahun, Billy (Charlie Heaton) berusia 18 tahun, dan Sam (Matthew Stagg) berusia 5 tahun.

Asal nama belakang mereka mulanya bukan Marrowbone melainkan Fairbairn, yaitu nama belakang suami Rose juga ayah keempat anak tersebut, Fairbairn (Tom Fisher). Setelah Rose dan Fairbairn bercerai, Rose memutuskan untuk pindah dari Inggris kembali ke rumah masa kecilnya di Amerika. Langsung saat itu juga mengganti nama belakang mereka dengan Marrowbone.

Pada saat pertama kali memasuki rumah tersebut, di depan garis yang berada di dekat pintu masuk rumah besar itu, kepada anak-anaknya Rose mengatakan:

Once you cross that line, there’ll be no memories. Our story begins here.”

Itu artinya, ketika mereka sudah melewati garis tersebut, Rose menginginkan bahwa ia dan anak-anaknya tak ingin mengingat masa lalu yang buruk yang telah dilakukan oleh Fairbairn.

Beberapa bulan kemudian setelah menempati rumah tersebut, Rose jatuh sakit dan tak lama kemudian meninggal. Sebelum meninggal ia memberi pesan pada Jack supaya mengurus kepemilikan rumah tersebut, ia tak mengizinkan anak-anaknya keluar rumah sebelum usia 21 tahun, keempat anaknya harus selalu bersama dan saling menjaga, serta menjaga rahasia kematiannya.

Sejak saat itu, Jack, Jane, Billy, dan Sam harus mengurung diri di rumah. Dan satu-satunya orang yang mereka temui adalah Allie (Anya Taylor-Joy), yang juga menjadi kekasih Jack.

Sebagai anak sulung dan sudah menginjak usia 21 tahun, Jack bertanggung jawab atas adik-adiknya dan semua kebutuhan rumah tangga keluarga itu. Jadi, hanya ia yang boleh keluar rumah.

Hal yang hampir sama seperti apa yang ia dikatakan ibunya ketika pertama kali memasuki rumah itu, Jack mengatakan sebuah kalimat pada Jane, Billy, dan Sam tepat di depan garis di lantai rumah tersebut,

There will be no memories. It all starts here. Our story begins here.”

Itu artinya hidup baru mereka dimulai lagi tanpa orangtua.

Supaya rumah yang mereka tempati tidak diambil oleh tuan tanah, sesuai dengan mandat Rose sebelum meninggal, Jack mengurus hak kepemilikan rumah tersebut pada pengacara Tom Porter (Kyle Soller), yang menyukai kekasihnya, Allie.

Tak lama setelah kematian Rose, Jack dan ketiga adiknya mengalami masa-masa sulit, dari hal keuangan hingga kondisi horor yang menghantui mereka di rumah tesebut.

Cerita Marrowbone cukup membuat penonton penasaran dengan akhir ceritanya seperti apa. Dari awal hingga klimaks penulis membuat penonton bertanya-tanya akan seperti apa pengungkapan misteri yang sudah disajikan dari awal cerita.

Meskipun ada beberapa hal yang tak saya mengerti dari cerita film ini, namun akhir cerita film ini cukup memberi perasaan emosional dan psikologikal dalam waktu bersamaan. Rasa itu ditunjukkan lewat tokoh Allie yang tetap mencintai Jack meskipun dalam kondisi kejiwaan yang sangat tak stabil atas sebuah kejadian yang dialaminya. Ketika seorang dokter (Paul Jesson) yang memeriksa keadaan Jack, ia mengatakan pada Rose:

Love cannot grow in a sick mind. And you will never have a real family if you choose to live with Jack.”

Rose tak menggubris kata-kata tersebut dan tetap memilih merawat dan mencintai Jack dengan sabar dan tulus.

Bagi saya, suspense dalam film ini tak terlalu intens, hanya sedikit menegangkan di beberapa adegan. Marrowbone bisa dibilang film horor yang hanya sedikit mengandalkan backsound dan penampakan yang menyeramkan. Film ini lebih menyajikan sesuatu yang emosional yang ditunjukkan melalui masing-masing karakter tokoh dalam cerita film ini.

Satu hal yang unik dalam film ini adalah cara mereka berkomunikasi. Karena belum terdapat alat komunikasi seperti telepon, pada saat keluarga Marrowbone ingin memberi tahu sesuatu yang penting dari jarak jauh pada Allie, mereka menggunakan sebuah kode, barangkali seperti morse. Selain itu, mereka menggunakan cerita melalui gambar dan tulisan yang dituangkan di atas sebuah buku untuk menyampaikan sesuatu.

Berlokasi di sebuah tempat terpencil yang dikelilingi pepohonan dan sepinya penduduk, beberapa sinematografi disajikan dengan sangat indah.

Nilai: 3/5